Redhalah, Allah Mengetahui Yang Terbaik Buat Kita

Tadabbur Al-Quran Siri # 10

al baqarah 216

 

Tajuk: Redhalah dengan Ketentuan Allah Kerana Allah Lebih Mengetahui Mana Yang Lebih Baik Untuk Kita..

Al-Baqarah 2 : Ayat 216

Allah berfirman:

وَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah 2:216)

Ibnu Kathir menafsirkan ayat ini dengan berkata:

وَهَذَا عَامّ فِي الْأُمُور كُلّهَا قَدْ يُحِبّ الْمَرْء شَيْئًا وَلَيْسَ لَهُ فِيهِ خِيَرَة وَلَا مَصْلَحَة وَمِنْ ذَلِكَ الْقُعُود عَنْ الْقِتَال قَدْ يَعْقُبهُ اِسْتِيلَاء الْعَدُوّ عَلَى الْبِلَاد وَالْحُكْم

“Dan ini meliputi segala hal yang bersifat umum. Boleh jadi seseorang menyukai sesuatu, sedangkan sesuatu itu tidak mendatangkan kebaikan dan kemaslahatan kepadanya. Contohnya adalah untuk menyukai tidak ikut berperang, sehingga akan mengakibatkan jatuhnya negeri dan pemerintahan ke tangan musuh.”

Berkenaan ayat ini: “Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui”, Ibnu Kathir berkata:

أَيْ هُوَ أَعْلَم بِعَوَاقِب الْأُمُور مِنْكُمْ وَأَخْبَرَ بِمَا فِيهِ صَلَاحكُمْ فِي دُنْيَاكُمْ وَأُخْرَاكُمْ فَاسْتَجِيبُوا لَهُ وَانْقَادُوا لِأَمْرِهِ لَعَلَّكُمْ تَرْشُدُونَ

“Maksudnya adalah Dia lebih mengetahui akibat dari segala sesuatu, Dia mengkhabarkan bahawa di dalam peperangan itu terdapat kebaikan bagi kita di dunia mahupun diakhirat. Kerana itu, sambut dan bersegerelah untuk menunaikan perintah Allah supaya kalian mendapat petunjuk.”

(Tafsir Al-Quranul ‘Azhim, Ibnu Kathir, Al-Baqarah 2:216)

Rasulullah shallahu ‘alaihi wassalam bersabda:

انْظُرُوا إِلَى مَنْ أَسْفَلَ مِنْكُمْ وَلَا تَنْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ فَوْقَكُمْ فَهُوَ أَجْدَرُ أَنْ لَا تَزْدَرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ

“Lihatlah kepada orang yang lebih rendah dari kalian, dan janganlah kalian melihat orang yang lebih tinggi dari kalian, sesungguhnya hal itu lebih baik agar kalian tidak meremehkan nikmat Allah.”

(Hadis Riwayat Imam Muslim no. 2963)

Advertisements

Bersabarlah, Kerana Baginya Pahala Tanpa Batasan

Tadabbur Al-Quran Siri # 9

az-zumar 10

Tajuk: Bersabarlah, Kerana Baginya Pahala Tanpa Batasan

Az-Zumar 39 : Ayat 10

Allah berfirman:

إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُم بِغَيْرِ حِسَابٍ

“Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah Yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas” (Az-Zumar 39 : 10)

Ganjaran Pahala Tanpa Batasan

Imam al-Auza’i berkata berkenaan ayat ini:

ليس يوزن لهم ولا يكال لهم إنما يغرف لهم غرفا

“Tidaklah dibuat timbangan dan takaran bagi mereka, melainkan dituangkan tanpa ukuran”

As-Suddi (seorang tab’in dan ulama’ tafsir) berkata: “(Ayat ini adalah berkenaan ganjaran) didalam Syurga”

(Tafsir al-Quranul ‘Azhim, oleh Ibnu Kathir, Az-Zumar 39 : 10)

Sulaiman bin al-Qosim berkomentar: “Semua amalan diketahui pahalanya kecuali sabar. Allah berfirman (yang ertinya): “… Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.” (QS. As-Zumar: 10)

(‘Uddah ash-Shobirin wa Dzakhiroh asy-Syakirin,Ibn al-Qoyyim al-Jauziyyah)

Hadis Tentang Sabar

Abu Sa’id Al-Khudri radhiallahu ‘anhu mengabarkan bahwa orang-orang dari kalangan Anshar pernah meminta-minta kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Tidak ada seorang pun dari mereka yang meminta kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melainkan beliau berikan, hingga habislah harta yang ada pada beliau. Rasulullahshallallahu ‘alaihi wa sallam pun bersabda kepada mereka ketika itu:

مَا يَكُونُ عِنْدِي مِنْ خَيْرٍ فَلَنْ أَدَّخِرَهُ عَنْكُمْ وَمَنْ يَسْتَعْفِفْ يُعِفَّهُ اللَّهُ وَمَنْ يَسْتَغْنِ يُغْنِهِ اللَّهُ وَمَنْ يَتَصَبَّرْ يُصَبِّرْهُ اللَّهُ وَمَا أُعْطِيَ أَحَدٌ عَطَاءً خَيْرًا وَأَوْسَعَ مِنْ الصَّبْرِ

 “Sudah tidak ada lagi yang akan kuberikan. Aku bukanlah bermaksud mengecilkan hati kalian. Barangsiapa yang berusaha menjaga kehormatan dirinya maka Allah akan menjaganya. Barangsiapa yang berusaha merasa cukup maka Allah akan memberinya kecukupan. Barangsiapa yang berusaha untuk sabar maka Allah akan jadikan ia menjadi orang yang sabar. Tidaklah seseorang diberi pemberian yang lebih baik dan lebih luas daripada kesabaran”.

(HR al-Bukhari no. 6470 dan Muslim, no. 1053)

Definisi Sabar

Syeikh Muhammad bin Soleh Al ‘Usaimin rahimahullah berkata, “Sabar adalah meneguhkan diri dalam menjalankan ketaatan kepada Allah, menahannya dari perbuatan maksiat kepada Allah, serta menjaganya dari perasaan dan sikap marah dalam menghadapi takdir Allah….” (Syarh Tsalatsatul Ushul, hal. 24)

Ibn al-Qoyyim al-Jauziyyah berkata: “Sabar itu tidak dengan berusaha sabar, namun dengan menahan hati dari menolak takdir dan menahan lisan dari mengeluh. Maka barangsiapa berusaha sabar sedang hatinya tidak menerima takdir ,maka ia bukan orang yang sabar.” (‘Uddah ash-Shobirin wa Dzakhiroh asy-Syakirin,Ibn al-Qoyyim al-Jauziyyah)

Perkataan Salaf Berkenaan Sabar

Berkata Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu: “Kami mendapati keutamaan hidup dengan bersabar, kalau sabar itu adalah seorang lelaki maka tentulah dia sangat mulia.”

Ali bin Abi Tolib radhiyallahu ‘anhu pernah berkata: “Ketahuilah, bahawasanya (perumpamaan) sabar dengan iman seperti kepala dengan badan. Jika kepalanya terpotong maka binasalah badannya.”

Berkata al-Hasan: “Sabar adalah perbendaharaan syurga yang tidak diberikan Allah kecuali bagi hamba yang mulia di sisi-Nya.”

(‘Uddah ash-Shobirin wa Dzakhiroh asy-Syakirin,Ibn al-Qoyyim al-Jauziyyah)

Bersabarlah Dengan Ujian dari Allah

Tadabbur Al-Quran Siri # 8

ankabut 2

 

Tajuk: Bersabarlah dengan Ujian dari Allah, Kerana Setiap Ujian itu Tidak Lain Adalah Untuk Menguji Keimanan Kita. Semakin Kuat Imannya, maka Semakin Besarlah Ujian Allah Kepadanya.

Al-‘Ankabut 29: Ayat 2-3

Allah berfirman:

أَحَسِبَ النَّاسُ أَن يُتْرَكُوا أَن يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ

“Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami telah Beriman?” sedangkan mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan?” (Al-Ankabut 29 : 2)

Ibnu Kathir berkata tentang ayat ini:

ومعناه أن الله سبحانه و تعالى لا بد أن يبتلي عباده المؤمنين بحسب ما عندهم من الإيمان

“Maksud dari ayat ini adalah : bahawa Allah akan sentiasa memberi ujian kepada hamba-hamba-Nya yang beriman, sesuai dengan kadar keimanan yang selama ini ia miliki”

(Tafsir al-Quranul ‘Azhim, oleh Ibnu Kathir, Al-‘Ankabut 29: Ayat 2)

Hal ini sebagaimana yang terdapat didalam sebuah hadis yang sahih, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

أَشَدُّ النَّاسِ بَلَاءً الْأَنْبِيَاءُ، ثُمَّ الصَّالِحُونَ، ثُمَّ الْأَمْثَلُ فَالْأَمْثَلُ، يُبْتَلَى الرَّجُلُ عَلَى حَسَبِ دِينِهِ، فَإِنْ كَانَ فِي دِينِهِ صَلَابَةٌ زِيدَ لَهُ فِي الْبَلَاء

“Manusia yang paling berat ujiannya adalah para Nabi, kemudian orang-orang yang Soleh, kemudian diikuti oleh orang-orang yang mulia, dan disusuli oleh orang-orang yang mulia berikutnya. Seseorang hamba akan diuji sesuai kadar agamanya (keimanannya). Jika keimanannya kuat maka ujiannya juga akan semakin berat.”

(Sahih. HR At-Tirmidzi no 3298 dan Ahmad. Disahihkan oleh al-Albani dalam Sahihul Jami’ 992-994)

Allah berfirman:

وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ

“Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” (Al-Ankabut 29 : 3)

Ibnu Kathir menafsirkan dengan berkata:

أي الذين صدقوا في دعوى الإيمان ممن هو كاذب في قوله ودعواه والله سبحانه و تعالى يعلم ما كان وما يكون وما لم يكن لو كان كيف يكون وهذا مجمع عليه عند أئمة السنة والجماعة

“Maksudnya: (Dengan ditimpakan ujian itu) nescaya Allah mengetahui orang-orang yang benar dalam pengakuan keimanannya dan orang yang berdusta dalam ucapan dan pengakuan keimanannya. Allah Maha Mengetahui apa yang telah terjadi dan apa yang akan terjadi, dan sekiranya terjadi (Allah juga Mengetahui) bagaimana kejadiannya. Ketetapan ilmu Allah seperti ini merupakan hal yang disepakati oleh para Ulama’ dari kalangan Ahli Sunnah Wal Jamaah”

(Tafsir al-Quranul ‘Azhim, oleh Ibnu Kathir, Al-‘Ankabut 29: Ayat 3)

Allahua’lam.