Jangan Berkata-Kata Tanpa Ilmu

Tadabbur Al-Quran Siri # 5

al-isra' 17-36

Tajuk: Jangan Berkata-Kata Tanpa Ilmu, Kerana Setiap Anggota Badan Kita Akan Diminta Untuk Bertanggungjawab Terhadapnya

Ayat: al-Isra’ 17: ayat 36

Allah berfirman:

وَلاَ تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولـئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْؤُولاً

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggung jawabnya ” (al-Isra’ 17: ayat 36)

Jangan Berbicara Tanpa Ilmu

‘Ali bin Abi Thalhah dari Ibnu ‘Abbas radiyallahu anhu berkata berkenaan “وَلاَ تَقْفُ”, iaitu maksudnya: “Jangan kamu mengatakan”

Berkenaan ayat diatas, Al-Aufi berkata maksudnya: “Dan jangan kamu menuduh seseorang yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya”

Muhammad Ibnul Hanafiyyah pula berkata: “Maksudnya adalah larangan memberikan kesaksian palsu”

Qatadah berkata bahawa maksudnya:

لا تقل رأيت ولم تر وسمعت ولم تسمع وعلمت ولم تعلم فإن الله تعالى سائلك عن ذلك كله

“Janganlah kamu mengatakan bahawa aku melihat sedangkan kamu tidak melihat, aku mendengar sedangkan kamu tidak mendengar, aku mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahuinya. Kerana sesungguhnya Allah akan bertanya semua itu kepadamu”

Ibnu Kathir pula berkomentar berkenaan ayat ini, beliau mengatakan:

ومضمون ما ذكروه أن الله تعالى نهى عن القول بلا علم بل بالظن الذي هو التوهم والخيال كما قال تعالى « اجْتَنِبُوا كَثِيراً مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ

“Kesimpulan dari apa yang mereka sebutkan diatas, bahawa sesungguhnya Allah melarang mengatakan sesuatu dengan tanpa ilmu, bahkan berdasarkan persangkaan, yang ianya hanya dari agakan dan khayalan, seperti firman Allah:

اجْتَنِبُوا كَثِيراً مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ

“Jauhilah kebanyakkan dari persangkaan, sesungguhnya sebahagiaan persangkaan itu adalah dosa” (al-Hujuraat 49:12)

(Tafsir al-Quranul ‘Azhim, oleh Ibnu Kathir, al-Isra’ 17: 36)

Dari Abu Hurairah dia berkata, Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إِيَّاكُمْ وَالظَّنَّ فَإِنَّ الظَّنَّ أَكْذَبُ الْحَدِيثِ وَلَا تَحَسَّسُوا وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا تَبَاغَضُوا وَلَا تَدَابَرُوا وَكُونُوا عِبَادَ اللَّهِ إِخْوَانًا

“Jauhilah prasangka, kerana sesungguhnya prasangka adalah ucapan yang paling dusta, dan janganlah kalian mencari-cari kesalahan, dan janganlah kalian saling menghendap-hendap, dan janganlah kalian saling membenci, dan janganlah kalian saling membelakangi, dan jadilah hamba-hamba Allah yang bersaudara.” (HR al-Bukhari)

Disebutkan didalam Sunan Abi Dawud, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

بِئْسَ مَطِيَّةُ الرَّجُلِ: زَعَمُوا

“Seburuk-buruk kenderaan yang ditunggangi seseorang adalah apabila berkata: “Mereka menyangka” (Sahih. HR Abu Dawud, lihat Sahihul Jami’ no 2846)

Disebuah hadis lain disebutkan bahawa, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّ أَفْرَى الْفِرَى أَنْ يُرِيَ الرَّجُلُ عَيْنَيْهِ مَا لَمْ تَرَيَا

“Sesungguhnya perbuatan menga-adakan yang paling dusta, adalah ketika seseorang mengaku melihat sesuatu dengan kedua matanya, sedangkan ia tidak melihatnya” (HR al-Bukhari no. 7043)

Begitu juga disebutkan didalam Sahih Bukhari, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ تَحَلَّمَ حُلْمًا كُلِّفَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَنْ يَعْقِدَ بَيْنَ شَعِيرَتَيْنِ وَلَيْسَ بِفَاعِل

“Barangsiapa yang mengaku bermimpi, sedangkan ia tidak bermimpi, maka di hari Kiamat dia akan disuruh untuk mengikat satu biji gandum dengan satu biji gandum yang lain, dan dia tidak dapat melakukannya” (HR al-Bukhari no. 7042)

Ibnu Kathir menafsirkan ayat ini “كُلُّ أُولـئِكَ” (semuanya itu) didalam ayat diatas, dengan berkata: “Iaitu pendengaran, penglihatan dan hati”

Beliau juga menafsirkan ayat ini “كَانَ عَنْهُ مَسْؤُولاً” (akan diminta pertanggung jawabnya), beliau berkata: “Maksudnya adalah setiap hamba akan ditanya pada hari Kiamat tentang tiga nikmat itu, untuk apa semuanya dipergunakan.

(Tafsir al-Quranul ‘Azhim, oleh Ibnu Kathir, al-Isra’ 17: 36)

Advertisements

Berdoalah, Pasti Allah Akan Kabulkan

Tadabbur Al-Quran Siri # 4

al-mukmin 40-60

Tajuk: Berdoalah, Pasti Allah Akan Kabulkan dan Janganlah Menjadi Orang Yang Sombong

Ayat: al-Mu’min 40: ayat ke 60

Allah berfirman:

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

“Dan Rabb-mu berfirman: ‘Berdo’alah kepada-Ku, nescaya akan Aku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk Neraka Jahannam dalam keadaan hina dina” (al-Mu’min 40: ayat 60)

Perintah Untuk Berdoa

Ibnu Kathir berkata:

هذا من فضله تبارك وتعالى وكرمه أنه ندب عباده إلى دعائه وتكفل لهم بالإجابة كما كان سفيان الثوري يقول يامن أحب عباده إليه من سأله فأكثر سؤاله ويا من أبغض عباده إليه من لم يسأله وليس أحد كذلك غيرك يا رب

“Ini merupakan anugerah dan kurnia Allah tabaraka wa ta’ala. Dia menganjurkan hamba-hamba-Nya untuk berdoa, dan Dia juga yang menjamin terkabulnya doa tersebut. Sebagaimana yang diucapkan oleh Sufyan ats-Tsauri, “Wahai Dzat yang lebih mencintai hamba-hambaNya yang meminta dan memperbanyak permintaan kepadaNya. Wahai Dzat yang lebih membenci hamba-hambaNya yang tidak meminta kepadaNya. Dan tidak ada selain Engkau yang demikian wahai Rabb”

Senada dengan makna ini, seorang penyair berkata:

لله يغضب إن تركت سؤاله وبني آدم حين يسأل يغضب

“Allah benci apabila engkau meninggalkan permohonan kepada-Nya, sedangkan anak Adam (manusia) benci apabila diminta kepadanya”

Qatadah berkata, bahawa Ka’bul Ahbar berkata:

أعطيت هذه الأمة ثلاثا لم تعطهن أمة قبلها إلا نبي كان إذا أرسل الله نبيا قال له أنت شاهد على أمتك وجعلكم شهداء على الناس وكان يقال له ليس عليك في الدين من حرج وقال لهذه الأمة « وما جعل عليكم في الدين من حرج » وكان يقال له ادعني أستجب لك وقال لهذه الأمة « ادعوني أستجب لكم » رواه ابن أبي حاتم

 “Diberikan kepada umat ini tiga keutamaan, yang tidak diberikan kepada umat sebelumnya, kecuali kepada Nabi (mereka sahaja):

1. Ketika Allah mengutus seorang Nabi, dikatakan kepadanya, “Aku jadikan engkau sebagai saksi atas umatmu”. Sedangkan kepada umat ini Allah berfirman: “Dan aku jadikan kalian (wahai umat Islam) sebagai saksi atas umat manusia”

2. Dikatakan kepada Nabi tersebut, “Tidak ada kesempitan bagimu didalam agama”, sedang kepada umat ini dikatakan:

وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِي الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ

“Dan Dia tidak sekali-kali menjadikan untuk kamu sekalian (wahai umat Islam) kesempitan didalam agama” (Al-Hajj 22: 78)

3. Dikatakan kepada Nabi tersebut, “Berdo’alah kepada-Ku, nescaya Aku akan penuhi do’amu itu”. Sedangkan kepada umat ini dikatakan:

ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ

“Berdo’alah kalian kepada-Ku, nescaya akan Aku perkenankan untuk kalian” (al-Mu’min 40: 60) Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Hatim.”

(Tafsir al-Quranul ‘Azhim, oleh Ibnu Kathir, al-Mu’min 40 : 60)

Doa Adalah Ibadah

Imam Ahmad telah meriwayatkan dari an-Nu’man bin Basyir radiyallahu anhu, dia mengatakan bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّ الدُّعَاءَ هُوَ الْعِبَادَة

“Sesungguhnya doa itu adalah ibadah”

Kemudian beliau membaca ayat:

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

“Dan Rabb-mu berfirman: ‘Berdo’alah kepada-Ku, nescaya akan Aku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk Neraka Jahannam dalam keadaan hina dina” (al-Mu’min 40: ayat 60) (HR at-Tirmidzi, an-Nasa’i, Ibnu Majah, Ibnu Abi Hatim dan Ibnu Jarir. at-Tirmidzi berkata: “Hadis ini hasan sahih”)

Orang Yang Tidak Berdoa Adalah Orang Yang Sombong

Firman Allah:

إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي

“Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku”. Ibnu Kathir berkata: “iaitu maksudnya enggan berdo’a kepada-Ku dan enggan Mentauhidkan-Ku”

Firman Allah:

سيدخلون جهنم داخرين

“akan masuk Neraka Jahannam dalam keadaan hina dina” Ibnu Kathir berkata: “iaitu maksudnya dalam keadaan nista dan tercela”

(Tafsir al-Quranul ‘Azhim, oleh Ibnu Kathir, al-Mu’min 40 : 60)

Diriwayatkan oleh Imam Ahmad dari ‘Amr bin Syu’aib, dari ayahnya, dari datuknya, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, baginda bersabda:

يُحْشَرُ الْمُتَكَبِّرُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَمْثَالَ الذَّرِّ فِي صُوَرِ النَّاسِ، يَعْلُوهُمْ كُلُّ شَيْءٍ مِنَ الصَّغَارِ، حَتْى يَدْخُلُوا سِجْنًا فِي جَهَنَّمَ يُقَالُ لَهُ: بُولَسُ، تَعْلُوهُمْ نَارُ الْأنْيَارِ، يُسْقَوْنَ مِنْ طِينَةِ الْخَبَالِ، عُصَارَةِ أَهْلِ النَّار

“Orang-orang yang menyombongkan diri akan dikumpulkan pada Hari Kiamat, seperti semut kecil dalam gambaran manusia, yang mana mereka ditimpa kehinaan (disetiap keadaan). Hingga mereka masuk ke penjara di Neraka Jahannam yang bernama Bulas dan mereka diliputi oleh segala jenis api. Mereka diberi minum dengan Thiinatul Khabaal, iaitu cairan nanah penghuni Neraka” (HR Ahmad, Hadis Hasan; lihat Sahihul Jami’ no. 8040)

Apabila Berselisih, Kembalikan Kepada Al-Quran dan as-Sunnah

Tadabbur Al-Quran Siri # 3

an-nisa 4-59

Tajuk: Apabila Berselisih Dalam Hal Agama, Wajib Mengembalikan Hukumnya Kepada Al-Quran dan As-Sunnah

Ayat: an-Nisa 4: ayat ke 59

Allah berfirman:

فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلاً…..

“…Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (iaitu al-Quran) dan Rasul (Sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari Kiamat. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik kesudahannya” (an-Nisa 4: ayat ke 59)

Setiap Perselisihan Dalam Agama, Kembalikan Kepada al-Quran dan Sunnah Nabi

Ibnu Kathir menafsirkan ayat ini dengan berkata:

قال مجاهد وغير واحد من السلف أي إلى كتاب الله وسنة رسوله وهذا أمر من الله عز وجل بأن كل شيء تنازع الناس فيه من أصول الدين وفروعه أن يرد التنازع في ذلك إلى الكتاب والسنة كما قال تعالى « وَمَا اخْتَلَفْتُمْ فِيهِ مِن شَيْءٍ فَحُكْمُهُ إِلَى اللَّهِ

“Berkata Mujahid dan ramai ulama’ Salaf lain, bahawa maksudnya (untuk mengembalikan kepada Allah dan Rasul adalah) kepada Kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya. Ini adalah perintah dari Allah Azza wa Jalla, bahawa segala perkara yang diperselisihkan oleh manusia, yang berkaitan dengan ushul dan furu’ agama wajib dikembalikan kepada al-Qur`an dan sunnah. Sebagaimana firman Allah,

‎وَمَا اخْتَلَفْتُمْ فِيهِ مِن شَيْءٍ فَحُكْمُهُ إِلَى اللَّهِ

“Tentang sesuatu apa pun yang kamu perselisihkan maka keputusannya terserah kepada Allah.” (Asy-Syura: 10). (Tafsir al-Quranul ‘Azhim, oleh Ibnu Kathir, An-Nisa’ : 59)

Berkenaan ayat ini Syeikh Abdur Rahman Nasir As-Saadi rahimahullah menjelaskan:

ثم أمر برد كل ما تنازع الناس فيه من أصول الدين وفروعه إلى الله وإلى الرسول أي: إلى كتاب الله وسنة رسوله

“Kemudian Allah memerintahkan untuk mengembalikan setiap apa yang diperselisihkan oleh manusia padanya dari pokok agama, dan cabang-cabangnya kepada Allah dan kepada RasulNya iaitu kepada Kitab Allah (Al-Quran) dan sunnah RasulNya.”

فإن فيهما الفصل في جميع المسائل الخلافية، إما بصريحهما أو عمومهما؛ أو إيماء، أو تنبيه، أو مفهوم، أو عموم معنى يقاس عليه ما أشبهه، لأن كتاب الله وسنة رسوله عليهما بناء الدين، ولا يستقيم الإيمان إلا بهما

“Kerana sesungguhnya pada keduanya (Kitabullah dan Sunnah) terdapat pemisah (penyelesaian) terhadap seluruh permasalahan khilafiah, sama ada tentang kejelasannya atau keumumannya; perhatian, kefahaman, atau keumuman makna yang diqiaskan ke atasnya atau yang seumpama dengannya. Ini kerana agama ini dibina di atas kitabullah dan sunnah rasulNya, dan tidaklah menjadi lurus (benar) keimanan itu melainkan dengan kedua-duanya.” (Taisir al-Karimir Rahman fi Tafsir Kalam al-Mannan, oleh As-Sa’di, An-Nisa’ : 59)

Al-Imam as-Suyuthi berkata:

“Kemudian Al-Baihaqi mengeluarkan suatu riwayat dengan sanadnya dari Maimun bin Marhan tentang firman Allah (diatas). Maksud فَرُدُّوهُ إِلَى اللهِ “mengembalikan kepada Allah” dalam ayat ini adalah mengembalikan kepada kitab-Nya iaitu Al-Qur’an, sedangkan mengembalikan kepada Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, jika beliau telah wafat “adalah kembali kepada Sunnah beliau” [Miftahul Jannah fii-Ihtijaj bi As-Sunnah (edisi Indonesia); hal. 36-46; dinukil dari almanhaj.or.id]

Kata شَىْءٍ (sesuatu) di ayat ini bentuk nakirah dalam konteks syarth (syarat), sehingga meliputi seluruh perselisihan sama ada dalam ushul (urusan pokok) ataupun furu’ (urusan cabang). Tafsir ini sebagaimana diungkapkan oleh Al-‘Allamah Muhammad Al-Amin Asy-Syinqithy. [Adhwa’ul Bayan (1/ 333); dinukil dari almanhaj.or.id]

Imam Ibnul Qayyim rahimahullah berkata:

“Kemudian Allah memerintahkan orang-orang beriman agar mengembalikan permasalahan yang mereka perselisihkan kepada Allah dan RasulNya, jika mereka benar-benar orang-orang yang beriman. Dan Allah memberitahu mereka, bahawa hal itu lebih utama sama ada bagi mereka di dunia ini, dan lebih baik akibatnya di akhirnya. Hal ini mengandungi beberapa perkara.

Pertama : Orang-orang yang beriman kadang kala juga berselisih pada sebahagian hukum-hukum.

Perselisihan pada sebahagian hukum tidak mengakibatkan mereka keluar dari keimanan (tidak kufur), jika mereka mengembalikan masalah yang mereka perselisihkan kepada Allah dan RasulNya, sebagaimana yang Allah syaratkan. Dan tidak diragukan lagi, bahwa satu ketetapan hukum yang diterikat dengan satu syarat, maka ketetapan itu akan hilang jika syaratnya tidak ada.

Kedua : Firman Allah “Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu”,

Maksudnya merangkumi seluruh masalah yang diperselisihkan oleh orang-orang yang beriman, berupa masalah agama, sama ada kecil atau yang besar, yang terang atau yang samar.

Ketiga : Manusia telah sepakat bahawa mengembalikan kepada Allah

Maksudnya mengembalikan kepada kitabNya. (Dan) mengembalikan kepada RasulNya adalah mengembalikan kepada diri baginda pada waktu hayatnya dan kepada Sunnahnya setelah wafatnya.

Keempat : Allah menjadikan “mengembalikan apa yang mereka perselisihkan kepada kepada Allah dan RasulNya” termasuk tuntutan dan akibat iman. Sehingga jika itu tidak ada, imanpun hilang.” (Diringkas dari I’lamul Muwaqqi’in (2/47-48), Penerbit Darul Hadis, Cairo, Thn. 1422 H / 2002 H; almanhaj.or.id)

Tidak Beriman Orang Yang Berselisih, Lalu Tidak Mengembalikan Kepada al-Quran dan as-Sunnah

Ibnu Kathir berkata lagi berkenaan ayat ini:

إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلأَخِرِ

“Jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian.’

فدل على أن من لم يتحاكم في محل النزاع إلى الكتاب والسنة ولا يرجع إليهما في ذلك فليس مؤمنا بالله ولا باليوم الأخر

“Maksudnya: Ini menunjukkan bahawa siapa yang tidak berhukum kepada al-Quran dan as-Sunnah dalam persoalan yang diperselisihkan, serta tidak merujuk kepada keduanya dalam hal itu maka dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian.” (Tafsir al-Quranul ‘Azhim, oleh Ibnu Kathir, An-Nisa’ : 59)

Kembali Kepada al-Quran dan as-Sunnah Adalah Keselamatan

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

‎‎‎تَرَكْتُ فِيْكُمْ شَيْئَيْنِ لَنْ تَضِلُّوْا بَعْدَهُمَا كِتَابُ اللهِ وَسُنَّتِيْ

“Aku tinggalkan pada kalian dua perkara, yang kalian tidak akan sesat selepas berpegang kepada keduanya, (iaitu) Kitabullah dan Sunnahku.” (HR. Malik dan Al-Hakim dan dihasankan oleh Syeikh Al-Albani)

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

‎‎‎فَإِنَّهُ مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ يَرَى بَعْدِي اخْتِلَافًا كَثِيرًا فَعَلَيْكُمْ بِسُنَّتِي وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ الْمَهْدِيِّينَ وَعَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ الْأُمُورِ فَإِنَّ كُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَإِنَّ كُلَّ بِدْعَةٍ ضَلَالَةٌ

“Sungguh barangsiapa yang hidup di antara kalian akan melihat perselisihan yang banyak. (Maka) berpeganglah dengan sunnahku dan sunnah Khulafa-ur Rasyidin yang mendapat petunjuk. Gigitlah ia dengan gigi geraham. Hindarilah kalian hal-hal yang baru, sesungguhnya setiap hal yang baru adalah bid’ah dan setiap bid’ah ada sesat.” (HR. Ahmad, Abu Dawud, at-Tirmidzi, ad-Darimi, al-Baghawi dalam kitabnya Syarhus Sunnah (I/205), al-Hakim (I/95), disahihkan dan disepakati oleh Imam adz-Dzahabi, al-Albani juga mensahihkan hadis ini)

 

Kewajipan Mengikuti Sunnah Rasul

Tadabbur Al-Quran Siri # 2

al ahzaab 33-21

Tajuk: Kewajipan Mengikuti Sunnah Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, Bagi Orang Yang Mengharapkan Rahmat Allah dan Beriman Dengan Hari Akhirat..

Ayat: Surah al-Ahzaab ayat 21

Allah berfirman:

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيراً

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu contoh teladan yang baik bagimu, (iaitu) bagi orang yang mengharapkan (rahmat) Allah dan kedatangan hari Kiamat, dan dia banyak berzikir kepada Allah” (an-Nisa’ 4:82)

Ibnu Kathir berkata:

هذه الآية الكريمة أصل كبير في التأسي برسول الله صلى الله عليه وسلم في أقواله وأفعاله وأحواله ولهذا أمر تبارك وتعالى الناس بالتأسي بالنبي صلى الله عليه وسلم يوم الأحزاب في صبره ومصابرته ومرابطته ومجاهدته وانتظاره الفرج من ربه عز وجل صلوات الله وسلامه عليه دائما إلى يوم الدين ولهذا قال تعالى للذين تقلقوا وتضجروا وتزلزلوا واضطربوا في أمرهم يوم الأحزاب « لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ » أي هلا اقتديتم به وتأسيتم بشمائله صلى الله عليه وسلم ولهذا قال تعالى « لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيراً

“Ayat yang mulia ini, adalah asas yang paling kuat dan agung, yang menjadi menjadi dalil kepada kita untuk meneladani Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, sama ada dalam ucapannya, perbuatannya, dan setiap tindak tanduk beliau. Oleh kerana itu, Allah memerintahkan manusia untuk meneladani Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada saat menghadapi tentera musuh, dari sudut kesabarannya, ketabahannya, kegigihannya, kesungguhannya, dan kepasrahan beliau dalam menanti kemenangan yang dijanjikan Allah. Semoga selawat dan rahmat Allah selama-lamanya tercurah kepada beliau sehingga hari Kiamat. Oleh kerana itu, Allah berkata kepada orang yang pengecut, yang penakut, yang mudah tergugat, dan yang berjiwa kerdil saat menghadapi musuh, Dia berfirman:

 لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu contoh teladan yang baik bagimu” Maksudnya: Contohilah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan teladanilah sikapnya dan tabiatnya (yang sempurna itu). Allah melanjutkan firman-Nya:

لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيراً

“(iaitu) bagi orang yang mengharapkan (rahmat) Allah dan kedatangan hari Kiamat, dan dia banyak berzikir kepada Allah” (Tafsir al-Quranul ‘Azhim, oleh Ibnu Kathir)

Ibnu Sa’di mengatakan, “Contoh teladan yang baik ini (Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam) hanya mampu diikuti dengan baik oleh orang yang mengharapkan (rahmat) Allah dan (keselamatan) Hari Akhirat. Hanya orang beriman, yang takut kepada Allah, yang mengharap pahala, dan yang takut akan siksa-Nya yang akan terdorong mengikuti Rasulullah shallallahu ‘alaih wa sallam.”

Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata: Aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَا نَهَيْتُكُمْ عَنْهُ فَاجْتَنِبُوهُ وَمَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فَافْعَلُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ فَإِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ كَثْرَةُ مَسَائِلِهِمْ وَاخْتِلَافُهُمْ عَلَى أَنْبِيَائِهِمْ

“Apa saja yang aku larang kalian darinya maka tinggalkanlah. Dan apa saja yang aku perintahkan kepada kalian maka lakukanlah semampu kalian. Hanyalah yang membinasakan orang-orang yang sebelum kalian adalah banyaknya pertanyaan mereka dan penyelisihan mereka terhadap para nabi yang diutus kepada mereka.” (Muttafaqun ‘alaih)

Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan sebuah hadis, bahawa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

كُلُّ أُمَّتِيْ يَدْخُلُوْنَ الْجَنَّةَ إِلاَّ مَنْ أَبَـى، فَقِيْلَ: وَمَنْ يَأْبَى يَا رَسُوْلَ اللهِ؟ قَالَ: مَنْ أَطَاعَنِيْ دَخَلَ الْجَنَّةَ وَمَنْ عَصَانِيْ فَقَدْ أَبَى

“Setiap ummatku akan masuk surga kecuali yang enggan. Lalu dikatakan kepada beliau: ‘Siapa yang enggan itu wahai Rasulullah ?’ Maka beliau menjawab: ‘Barangsiapa mentaati aku ia pasti masuk surga, dan barangsiapa yang mendurhakaiku maka ia enggan (masuk surga).” (HR al-Bukhari)

Dari ‘Irbadh bin Sariyah radhiyallahu ‘anhu, bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

فَإِنَّهُ مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ بَعْدِي فَسَيَرَى اخْتِلَافًا كَثِيرًا فَعَلَيْكُمْ بِسُنَّتِي وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الْمَهْدِيِّينَ الرَّاشِدِينَ تَمَسَّكُوا بِهَا وَعَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ الْأُمُورِ فَإِنَّ كُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلَالَةٌ

“Sesungguhnya barangsiapa di antara kalian yang hidup lama, maka dia akan melihat perselisihan yang banyak. Maka wajib bagi kalian berpegang dengan Sunnahku dan sunnah para khalifah yang mendapat terbimbing, yang mendapatkan petunjuk. Gigitlah dengan gigi-gigi geraham kalian. Dan hati-hatilah dari perkara-perkara yang baru, kerana setiap perkara baru adalah bid’ah, dan setiap bid’ah itu sesat.” (HR. Abu Dawud dan At-Tirmidzi, dia menyatakan: “Hadis hasan sahih”)

Diriwayatkan dari Jabir bin ‘Abdillah radhiyallahu ‘anhuma, beliau berkata, “Jika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkhutbah matanya menjadi merah, suaranya begitu keras, dan kelihatan begitu marah, seolah-olah beliau adalah seorang panglima yang sedang menjerit kepada pasukan ‘Hati-hati dengan serangan musuh di waktu pagi dan waktu petang’. Lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jarak antara pengutusanku dan hari kiamat adalah bagaikan dua jari ini. [Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam berisyarat dengan jari tengah dan jari telunjuknya].

Lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَمَّا بَعْدُ فَإِنَّ خَيْرَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللَّهِ وَخَيْرُ الْهُدَى هُدَى مُحَمَّدٍ وَشَرُّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ

“Amma ba’du. Sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah kitabullah dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Seburuk-buruk perkara adalah yang diada-adakan (bid’ah) dan setiap bid’ah adalah sesat.” (HR. Muslim no. 867) Dalam riwayat An Nasa’i dikatakan,

وَكُلَّ ضَلاَلَةٍ فِى النَّارِ

“Setiap kesesatan tempatnya di neraka.” (HR. An Nasa’i no. 1578. Hadis ini dikatakan sahih oleh Syeikh Al-Albani di Sahih wa Dho’if Sunan An Nasa’i)

Diriwayatkan dari Abdullah bin ‘Amr bin Al-’Ash radhiyallahu ‘anhuma, bahwa dia berkata:

كُنْتُ أَكْتُبُ كُلَّ شَيْءٍ أَسْمَعُهُ مِنْ رَسُولِ اللهِ صلى الله عليه وسلم أُرِيدُ حِفْظَهُ فَنَهَتْنِي قُرَيْشٌ فَقَالُوا: إِنَّكَ تَكْتُبُ كُلَّ شَيْءٍ تَسْمَعُهُ مِنْ رَسُولِ اللهِ صلى الله عليه وسلم وَرَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم بَشَرٌ يَتَكَلَّمُ فِي الْغَضَبِ وَالرِّضَا؟ فَأَمْسَكْتُ عَنِ الْكِتَابِ فَذَكَرْتُ ذَلِكَ لِرَسُولِ اللهِ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ: اكْتُبْ فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ مَا خَرَجَ مِنِّـي إِلَّا حَقٌّ

“Aku senantiasa menulis segala sesuatu yang aku dengar dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk aku hafal. Maka kaum Quraisy melarangku dan berkata: ‘Engkau menulis segala yang engkau dengar dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, padahal Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah manusia, beliau berkata dalam keadaan marah mahupun redha?’ Aku pun menahan diri dari menulis hingga aku sebutkan hal itu kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ‘Tulislah. Demi Dzat yang jiwaku di tangan-Nya, tidaklah keluar dariku kecuali kebenaran’.” (HR. Ahmad. Disahihkan oleh Asy-Syeikh Al-Albani rahimahullahu dalam Ash-Sahihah no. 1532, dan Asy-Syeikh Muqbil rahimahullahu dalam Ash-Sahihul Musnad no. 768)

 

 

Kewajipan Memahami Maksud Al-Quran

Tadabbur Al-Quran Siri # 1

headline TQ

 

Tajuk: Kewajipan Memahami Maksud Al-Quran, Dan Bukti Kebenaran Al-Quran..

Ayat: Surah an-Nisa’ ayat 82

Allah berfirman:

أَفَلاَ يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللّهِ لَوَجَدُواْ فِيهِ اخْتِلاَفاً كَثِيراً

“Maka apakah mereka tidak memperhatikan al-Quran?, Kalau sekiranya al-Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapati pertentangan yang banyak didalamnya” (an-Nisa’ 4:82)

Ibnu Kathir berkata:

يقول تعالى آمرا لهم بتدبر القرآن وناهيا لهم عن الإعراض عنه وعن تفهم معانيه المحكمة وألفاظه البليغة ومخبرا لهم أنه لا إختلاف فيه ولا إضطراب ولا تعارض لأنه تنزيل من حكيم حميد فهو حق من حق ولهذا

“Firman Allah ta’ala ini memerintahkan mereka (kita semua) untuk mentadabburi al-Quran dan melarang mereka dari berpaling darinya. Mereka diperintahkan untuk memahami maknanya yang muhkam (jelas) serta lafaz-lafaz-Nya yang sesuai dengan makna yang dimaksudkan. Allah mengkhabarkan kepada mereka bahawa sesungguhnya didalam Al-Quran tidak ada sesuatu pun yang saling berselisih, juga tidak ada kecelaruan, dan tidak ada yang saling bertentangan, kerana Al-Quran itu diturunkan dari Rabb yang Maha Bijaksana lagi Maha Terpuji. Al-Quran itu adalah kebenaran dari Allah yang Maha Benar. Allah berfirman:

أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا

“Maka apakah mereka tidak memperhatikan al-Quran, ataukah hati mereka terkunci” (Muhammad 47:24)” (Tafsir al-Quranul ‘Azhim, oleh Ibnu Kathir)

Imam Ahmad meriwayatkan dari ‘Amr bin Syu’aib, dari ayahnya, dari datuknya, ia berkata:

لقد جلست أنا وأخي مجلسا وأحب أن لي به حمر النعم أقبلت أنا وأخي وإذا مشيخة أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم على باب من أبوابه فكرهنا أن نفرق بينهم فجلسنا حجرة إذ ذكروا آية من القرآن فتماروا فيها حتى ارتفعت أصواتهم فخرج رسول الله صلى الله عليه وسلم مغضبا حتى احمر وجهه يرميهم بالتراب ويقول مهلا يا قوم بهذا أهلكت الأمم من قبلكم بإختلافهم على أنبيائهم وضربهم الكتب بعضها ببعض إن القرآن لم ينزل ليكذب بعضه بعضا إنما نزل يصدق بعضه بعضا فما عرفتم منه فاعملوا به وما جهلتم منه فردوه إلى عالمه

“Aku pernah duduk bersama saudaraku di sebuah majlis, yang aku mencintai majlis itu lebih daripada kecintaanku memiliki unta-unta yang merah. Ketika aku dan saudaraku berjalan, tiba-tiba kami bertemu orang-orang yang sudah tua dari kalangan sahabat Nabi berada dihadapan salah satu pintu dari pintu-pintu (rumah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam). Kami tidak mahu menggangu majlis mereka, maka kami pun duduk dibahagian belakang. Ternyata mereka sedang membicarakan sebuah ayat didalam al-Quran. Mereka berselisih pendapat tentangnya dan sehingga mengeraskan suara-suara mereka. Kemudian rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam keluar dalam keadaan marah, hingga wajahnya menjadi merah. Beliau melempar mereka dengan tanah lalu berkata: “Tahanlah wahai kaumku! Sesungguhnya kerana hal yang seperti inilah umat-umat sebelum kalian binasa. Mereka menyelisihi nabi-nabi mereka dan melaga-lagakan sebahagian isi kitab dengan isi yang lain. Sesungguhnya Al-Quran tidak diturunkan untuk mendustakan sebahagian ayat dengan sebahagian yang lainnya. Namun ia diturunkan untuk membenarkan  antara sebahagiannya dengan sebahagian yang lain. Maka apa yang kalian ketahui darinya, maka amalkanlah dan apa yang kalian tidak mengetahui darinya, maka kembalikanlah ia (bertanyalah) kepada yang mengetahuinya” (HR Ahmad. Syu’aib al-Arnauth: Hadis Sahih)

Imam Muslim meriwayatkan sebuah hadis dari ‘Abdullah bin ‘Amr radiyallahu anhu, dia berkata:

هجرت إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم يوما فإنا لجلوس إذ اختلف إثنان في آية فارتفعت أاصواتهما فقال إنما هلكت الأمم قبلكم بإختلافهم في الكتاب

“Suatu hari, aku datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Maka ketika sedang kami duduk-duduk, tiba-tiba ada dua orang memperdebatkan satu ayat, sehingga suaranya sangat keras. Baginda shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Sesungguhnya telah binasa umat-umat sebelum kamu, disebabkan perselisihan mereka terhadap al-Kitab” (HR Muslim no. 2666)